Wednesday, March 17, 2010

Hebatnya arahan kefardhuan solat

Samada anda sudah berumur sesudah baligh ataupun meningkat dewasa termasuk veteran, apabila soal muslim mukmin, tidak terlintas untuk mempertikaikan kefardhuan solat itu ataupun menyangkal secara keras perkara pertama dalam rukun Islam ini. Ia arahan yang qat’ie dan wajib untuk dilaksanakan.

Persoalannya, kita bersolat itu kategori orang awam ataupun seorang muslim yang berilmu yang peringkat amalannya mestilah ada lebih sedikit berbanding dengan amalan orang awam. Bagi saya, boleh dikatakan agak malu seandainya peringkat orang awam itu belajar kemudian lebih baik berbanding golongan yang disebut agamawan. Khususnya kita sebagai mahasiswa Islam. Sepatutnya sifat inginkan yang terbaik hidup dalam kamus muslim itu kerana syurga hanya layak untuk orang yang terbaik.

Bukan niat saya pada entri kali ini tertumpu kearah itu, namun sekadar renungan bersama.

Kunci segala amalan.

Kita sudah acap kali dan sering diberitahu tentang soalan pertama yang akan ditanya kelak adalah bagaimana solat kita di dunia oleh Khaliquna ketika di padang Mahsyar nanti. Ia diumpamakan kunci rumah bagi seseorang yang ingin memasuki rumah tersebut. Maka soalan tentang solat ini, kunci bagi segala amalan kita sebelum segala amalan lain disoal.

"أَوَّلُ مَا يُحَاسَبُ عَلَيْهِ العَبْدُ يَوْمَ القِيَامَةِ الصَّلَاةُ، فَإِنْ صَلُحَتْ فَقَدْ أَفْلَحَ وَنَجَحَ، وَإِنْ فَسَدَتْ فَقَدْ خَابَ وَ خَسِرَ"

"pertama seorang dhamba dihisab pada hari qiyamat adalah sholat, maka jika baik (mengerjakan sholat) maka akan beruntung dan selamat, dan jika buruk (tidak mengerjakan sholat maka sungguh dia gagal dan merugi". (HR. Bukhori: 540 dan Muslim:1005)

Sinikifiken solat itu sendiri

Agungnya perintah kefardhuan solat itu boleh kita ambil sebagai mana perjalanan peristiwa agung Umat Islam iaitu Isra’ Mi’raj. Termasuk satu – satu perintah Allah yang diwajibkan ke atas umat Islam yang Allah sendiri turunkan kepada Junjungan besar kita Nabi Muhammad sallahualaihiwassallam. Ia juga dinyatakan dalam Surah pada Juzu’ pertengahan yang memperihalkan peristiwa ini.

Seperti yang kita ketahui, sorotan perjalanan Isra’ Mi’raj bermula dari Masjidil Haram yang hati Baginda Nabi Muhammad sallahualaihiwassallam dicuci untuk kali yang kedua selepas pencucian untuk kali pertama ketika Baginda diasuh oleh Halimatus Sa’diah.

Kita melihat bagaimana salah satu cabang lain pada peristiwa ini bahawasanya arahan solat ini begitu tinggi nilaiannya. Dimana untuk bertemu dengan Sang Pencipta disamping itu arahan kefardhuan solat sangat berkualiti.Kemudian ke Masjid al-Aqsa yang mengambil perjalanan 40 hari 40 malam untuk sampai di Masjid al-Aqsa. Kemudian Baginda mengimamkan solat yang makmumnya adalah para anbiya’ terdahulu. Kemudian Baginda menaiki buro’ dan terus ke Sidratul Muntaha bertemu dengan Tuhan Yang Maha Agong.

Ringkasnya…

Dengan beberapa kali Nabi bertemu para Nabi – nabi untuk menyatakan jumlah kefardhuan solat yang Allah turunkan sebanyak 50 kali waktu sehari pada awalnya. Hasil simpati Para Anbiya’ yang melihat menyatakan ummat Nabi Muhammad adalah tidak mampu dengan bilangan solat fardhu seharian. Setelah berkali – kali dan yang akhirnya, arahan 5 kali waktu solat seharian ditetapkan.

Solat kita bagaimana?

Hadith yang masyhur juga menyebut

"صَلُّوْا كَمَا رَأَيْتُمُوْنِيْ أُصَلِّيْ"

"Sholatlah kalian seperti apa yang telah kalian lihat aku sholat". (HR. Ibnu Hibban: 1658)

Memang kita tidak mampu untuk mengikut satu persatu bagaimana perjalanan Nabi Muhammad bersolat. Namun kita perlu berusaha kearah solat kita ini seakan seperti mana solat Baginda.insya Allah.

Memang ia kunci di akhirat kelak

Kita juga sudah didedahkan dengan pertanyaan tentang solat yang diletakkan sebagai kunci sebelum pertanyaan amalan seterusnya. Pertamanya untuk diri saya sendiri dalam soal solat ini. Kesan pada kehidupan seharian ada maknanya.

Jadi, Solat dengan akhlak lain ke? Atau kepimpinan dengan akhlak lain juga ke?

Allah Subhanahu wa Taala berfirman yang maksudnya :

"Dan Dirikanlah sholat. Sesungguhnya sholat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar". (QS. Al 'Ankabuut [29]: 45)

Umur sudah menjangkau 24, 25 tahun dan seterusnya dalam baki umur hidup ini. Selama itu lah kita sudah bersolat dan terus bersolat. Namun solat itu tidak diterjemahkan hasilnya ke dalam akhlak masing – masing. Hanya solat sahaja berpanjangan. Soal ini bukan hanya pada orang awam tetapi ia ditujukan kepada golongan agamawan ataupun mahasiswa Islam.

Maka solat juga memainkan peranan penting dalam akhlak kita seharian seterusnya dapat bersama - sama mencegah ataupun mengubah perkara mungkar. Jadi solat itu akan menjadi nadi hubungan kita dengan Allah lalu akan timbul seharian itu pada cerminan akhlaknya. Tidak lain tidak bukan kualiti solatnya.

Surah al –Mau’un telah menjelaskan celakalah bagi seseorang yang lalai dalam sebahagian solatnya. Yang juga pada solat tedapat sifat riak dan sebagainya. Semoga kita dijauhi sifat – sifat tersebut.

Oleh yang demikian, sama – sama kita tingkatkan kualiti dan mutu solat kita sebelum kita disolatkan dengan empat takbir sebagai solat kita terakhir dengan alam dunia ini. Akhir kalam, musyarokah ini khususnya kepada jari yang menaip dan ditujukan kepada sidang pembaca.

Wallahua'lam bis Sowab

2 comments:

Al-Faqir wa al-Haqir ila Rabb al-Kabir, Ibnu Jamal as-Sabahi sandakan, sabah, Malaysia said...

Mantap.. Teruskan Perjuangan...

Terima Kasih atas perkongsian..

Fakhrul Hayyi Bin Mohamed said...

lama dh tnggu perkongsian dr ustaz Abdul Rahim ni....mabruk2...perkongsian yg brmnfaat sangat2..