Thursday, January 13, 2011

Membumikan cita - cita vol 1

Cita – cita dicipta berdasarkan kondisi seseorang dalam hidup individu itu. Cita – cita terlalu banyak ingin digapai dan dicapai setelah diperhalusi dan yang diinginkan. Malah ada insane yang dari dahulu sehingga sekarang cita – citanya sama. Tdak berubah umpama gunung di tapaknya. Kekal teguh tanpa perubahan.

Cita – cita juga dilihat pada persepsi seseorang itu berfikir, akhlaknya dan gaya pemikirannya. Tingkatan dalam mencapai cita – cita itu perlu tepat langkahannya. Kadang – kadang cita – cita itu andai cita yang tinggi dan tidak mampu berkeseorangan. Contohnya ingin melihat Islam itu tertegak, ingin sosio ekonomi masyarakat baik dan sebagainya. Ia tidak berkeseorangan malah memerlukan satu pasukan.

Dan cita – cita secara individu kebiasaannya tercapai samada ia bergerak secara solo ataupun faktor luar menjadi pemangkin cita – cita itu dicapai.

Saya juga mempunyai cita – cita yang ditanam dalam hati saya dalam beberapa matlamat hidup sebagai seorang Muslim. Anda juga tidak ketinggalan, cita itu ditulis mahupun dihadam dalam kotak minda anda.

Contoh qudwah dalam mencipta cita – cita.

Diceritakan dalam Kitab Sirah Ibnu Hisyam menyebut sewaktu proses penggalian gali disekeliling Madinah. Para sahabat telah bertungkus lumus untuk menyiapkan galian supaya menjadi longkang besar bagi menghalang Kamu Musyrikin menyerang kota Madinah. Dalam menggali untuk mencipta parit, terdapat satu batu besar yang tidak dapat dipecahkan sehingga bertukar orang telah menjadi penghalang malah akan memberi kemudahan kepada tentera Musyrikin. Segala peralatan telah digunakan untuk mengahancurkan batu tersebut.

Lalu Rasulullah S.A.W datang untuk membantu para sahabat setelah diberitahu permasalahan tersebut. Kemudian Rasulullah S.A.W mengambil beliung dan seraya menyebut Basmalah sambil menghentam ke batu tersebut pada pukulan pertama. “ Allah Akbar! Aku diberi kunci pembuka Syam, demi Allah aku melihat istananya yang merah menyala. Percikan cahaya merah terpancar akibat kuatnya Rasulullah S.A.W memukul.

Pada pukulan kedua, sekali Rasulullah S.A.W menghentak ke batu seraya berkata “ Allah Akbar! Aku diberi negeri Parsi. Dan aku melihat istananya putih. Pada hentakan ketiga Rasulullah bersemangat seraya bersabda “ Allah Akbar! Aku diberi kunci negeri Syam. Dan sesungguhnya aku benar – benar melihat pintu – pintu Shan’a dari tempatku ini. Ini disampaikan Malaikat Jibaril kepadaku. Sebarkanlah kepada yang lain dengan nada bersemangat dan yakin.

Cita – cita yang mustahil.

Sebagaimana dakwah dan cita itu disampaikan Para Anbiya’ dicemuh dan sebagainya, Cita Rasulullah juga tidak sama sekali ketinggalan menerima kata perli dan merendah – rendahkan impian Rasulullah S.A.W. Lalu Allah menurunkan ayat setelah peristiwa ini.

Katakanlah: "Wahai Rabb Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan engkau cabut kerajaan dari orang yang engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. (QS. 3:26)

Persoalan membumikan cita – cita ini bergantung kesedaran kita dan kepercayaan kita dalam tingkah laku kita. Sebagaimana kita melihat intisari peristiwa ini. Cita – cita yang tinggi seharusnya perlu ada pada setiap muslim. Lihat Rasulullah S.A.W melafazkan teriakan yang ketika itu keagungan dan kuasa pada kerajaan Romawi, Parsi dan Negeri Syam itu yang nampak agak mustahil dan kabur. Janji Rasulullah S.A.W itu pasti dan benar.

Kita melihat bahawasanya teriakan Rasulullah S.A.W tidak keseorangan malah semangat itu menjalar ke sanubari para Sahabat Rasulullah S.A.W dengan keyakinan yang tinggi. Hentakan itu itu bukan sekadar selogan akan tetapi ia adalah cita – cita yang tidak direalitikan secara individu. Generasi akan datang perlu bersama- sama dengan cita – cita Rasulullah S.A.W. Para sahabat telah diserap akan cita – cita seterusnya berusaha kearah itu setelah peristiwa itu. Cita – cita itu adalah cita – cita kamu Muslimin.

Teriakan itu dimakbulkan Allah setelah Jundullah bertungkus lumus untuk melihat runtuhnya keagungan kerajaan Parsi dan Romawi. Ia cita – cita dan impian. Pada dua kurun selepas itu, dua kuasa ini ditakluki oleh Islam.

Abu Ayyub Al – Ansori adalah antara sahabat yang berada disisi ketika teriakan Rasulullah S.A.W. Beliau salah seorang yang menyahut cita – cita ini. Dan telah meminta untuk dimaqamkan di kaki pintu gerbang Kota Konstantinopel dan impiannya tercapai. Masih kekal maqamnya di antara bangunan yang namanya Bandar Istanbul Turki.

Wa'Allahua'lam Bis Sowab.

Akan bersambung pada membumikan cita – cita vol 2.

1 comment:

Profesor Adab said...

Mukjizat Balaghah Al-Quran & Sejauh Mana Kemampuan Kalam Arab Menandingi Kalam Allah
www.rosemujahid.blogspot.com